Halo!

Pada ngapain selama lockdown dan work from home?

Kalau saya, ini yang saya lakukan sejauh ini:

  • Brainstorming banyak hal soal pekerjaan, yang bisa dilakukan remote tentunya.
  • Berusaha menahan diri supaya semua wishlist di online shop hanya bertahan sampai shopping cart aja. Jangan dibayar!
  • Maraton nonton beragam film dan series di Netflix.
  • Gatel sendiri karena tangan pengen banget ngegambar, tapi pengennya yang pake tools keren, tapi juga uangnya belum ada. Jadi ya gatel aja.
  • Aktifin Twitter terus pusing sendiri lihat semua status tentang perkembangan Corona Virus
  • Cek WA group terus bosen sendiri sama grup keluarga yang sibuk saling update berita Corona Virus. Kayak yang lomba-lomba gitu siapa duluan dapat kabar terhits abad ini, padahal hoax.
  • Bikin blog ini lalu curhat-curhat nggak penting hehehe.

Saya nggak ngerti nih blog ini mau dibawa kemana. Tapi semoga jadi sesuatu yang positif ya. Soalnya saya memang nggak pintar main media sosial. Facebook terbengkalai, Instagram tiap akhir tahun nggak bisa ikutan best 9 pictures karena jarang upload apa-apa, Twitter lebih banyak buat cek update-an orang lain doang.. yah, mungkin aja, blog bisa lebih baik. Siapa tau siapa tau.

Tapi sambil nulis kayak yang diatas gitu, saya sambil juga nggak tau nih mau nulis apa lagi disini hahahaha..

Oh ini aja deh.

Jadi, tadi pagi, entah kenapa Pak RT berinisiatif untuk ngadain penyemprotan gratis di komplek perumahan sini. Katanya sih buat upaya pencegahan COVID-19. Darimana logikanya? Wah jangan tanya saya deh. Nggak ngerti apakah penyemprotan ini akhirnya berhasil bikin lingkungan jadi imun COVID-19 atau nggak, mungkin buat nyamuk sih iya kali ya karena sekarang kan musim DBD juga… tapi…yang jelas sepanjang hari ini saya sibuk sesibuk-sibuknya ngurusin kecoa-kecoa yang keluar dari got depan rumah buat say hallo sama keluarga saya! Gilaaaa!

Sekarang ruang tamu, ruang tengah dan dapur rumah ibu saya udah kayak medan penuh korban kecoa bertebaran. Dan saya sedang gencatan senjata, kabur ke dalam kamar soalnya bau semprotan serangga bikin sesak. Pertempuran selanjutnya berlangsung sebentar lagi. Hiiiihhh!

Coba deh, kecoa bisa kena Covid 19 gak sih? Mereka nggak diasuransiin kan? Gak mungkin dapat BPJS kan? Kalo mereka mati gak perlu gue bungkus plastik kan? Ntar bukan dikira kecoa malah dikira oleh-oleh keripik jangkrik!

Hhhh…. Die, you kecoaaa, diiieee!!!!

.

.

.

Yah, begitulah.

Demikian kehidupan lockdown saya yang memikat. Gimana dengan kalian?